Bekerja di Kebun

menanam jagung di kebun kita

“Menanam sekali lagi menanam, kalau bukan kita siapa lagi”, pekik salah seorang Farater pada hari kerja, Sabtu, 10 Desember 2011, di kebun umum STSM. Sore ini pekerjaan yang dilakukan agak lain, sistem tanam empat pohon pada satu dapur hasilnya tujuh per pohon. Maksudnya ialah menanam empat butir jagung pada empat lubang berbeda sesuai dengan arah mata angin, sebelumnya lubang tesebut telah diisi dengan pupuk organik berupa daun-daun kering yang telah disemprot dengan obat.

Rm. Jhon Subani, Pr yang turun langsung ke kebun untuk memberikan arahan dan cara kerja yang efektif, mengatakan bahwa hasil dari sistem tanam yang seperti ini sangat berlimpah, dalam setengah are saja kita bisa memperoleh hasil menembusi hitungan ton. Rm menambahkan bahwa, cara kerja dari sistem ini adalah, lubang yang telah digali kurang lebih 10 x 10 dengan kedalaman kurang lebih 10cm, diisi dengan daun-daun kering yang telah disemprot dengan obat dan pupuk, kemudian ditimbun dengan tanah, lalu dibuat empat lubang kecil tempat bibit jagung ditaburkan seturut arah mata angin, kemudian bibit jagung ditaburkan satu butir per lubang, jadi ada empat bibit jagung yang ditanam di sekitar lubang itu. Lubang tersebut dalam istilah Rm. Jhon adalah dapur bagi bibit jagung tersebut. Tempat bibit jagung memperoleh makanan.

Ketika ditanya apakah efektif atau tidak menanam dengan sistem semacam ini, Rm mengatakan “Hal tentu saja efektif. Coba perlubang ada empat bibit jagung dikali empat pohon dan dikali tujuh setiap pohon yang maksimalnya akan menghasilkan tujuh puler jagung, hasilnya biar areanya kecil tetapi dapat menembusi hitungan ton, namun karena ini kali pertama dan tanamnya sudah agak terlambat maka tentunya tahun pertama ini hasilnya kurang dari itu”.

Para farter bekerja dengan senang hati karena dirasa baru dengan sistem tanam yang seperti ini. Seorang frater yang ditemui wartawan MN yang tidak mau disebutkan namanya berkomentar “Kalau sistemnya seperti ini berarti hasil panen tahun ini akan melebihi panenan tahun yang sudah-sudah, maka akan ada pesta kebun.”

Memang terlihat prosesnya tidak telalu rumit, yang diperlukan adalah pupuk kompos yang diambil dari taman sekitar seminari dan lahan yang cukup untuk menanam, mengenai kesuburan tanah diatasi dengan bantuan pupuk yang telah disediakan. Bibit yang digunakan juga merupakan bibit yang berkelas dan unggul.

Para frater telah banyak memperoleh ilmu dalam pertanian yang kelak akan diterapkan pada salah satu bidang  pastoral. Terimakasih Rm telah mengajarkan cara efektif dan murah dalam menanam jagung. Jadi, para frater belajarlah dan temukan inovasi baru dalam bercocok tanam. (FrC/MN)

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s